Friday, December 8, 2017

CARA PASANG KIT BTL PADA POWER AMPLIFIER STEREO

Next posting berikut adalah bagaimana cara pasang kit BTL pada power amplifier. Setelah bulan kemarin sudah saya posting skema rangkaian btl transistor. Berikut ini kita akan menggunakan kit rangkaian btl yang banyak dijual dipasaran, yaitu namanya kit btl atau filter btl atau ada juga yang menyebut Pre amp btl. Apapun namanya yang penting kit buat btl untuk power amplifier. Memang banyak macam jenis rangkaiannya, tapi kita akan gunakan kit btl yang paling umum dan mudah digunakan menggunakan satu ic 4558. Posting ini dibuat atas dasar pertanyaan rekan kita di g+ yang menanyakan bagaimana cara pasang kit btl ini. Karena masih ada rekan kita yang belum tahu bagaimana cara pasang kit btl ini, maka saya buatkan posting ini untuk membantu memudahkan rekan kita memasang kit btl nya sendiri. Bagi yang sudah tahu lewat ya he..he.. Bagi yang belum tahu, silahkan simak lebih lanjut.

Salah satu cara untuk mendapatkan daya watt power amplifier lebih besar adalah mem-btl power amplifier kita. Ada banyak macam cara untuk melakukan btl pada power amplifier kita, mulai dari cara paling sederhana yaitu dengan hanya menggunakan Resistor 33K atau 47K yang kita sambung pada bagian inverting input power. Jika hanya pakai R, maka tidak diperlukan rangkaian tambahan lagi. Selain mem-btl power menggunakan Resistor, ada cara lain lagi yaitu menggunakan kit rangkaian btl. Kit rangkaian btl ini berfungsi untuk menghasilkan dua output yaitu out negatif dan out positif dari satu sumber input. Yang mana nantinya kedua out dari kit btl ini akan kita konek ke input power L R. Kelebihan jika kita menggunakan kit btl ini adalah kita tidak perlu lagi pusing-pusing mencari jalur jumperan atau modifikasi seperti pada cara btl pakai resistor. Karena kita hanya cukup menyambungkan jalur output kit btl pada jalur input power L R, tanpa perlu modifikasi dan menjumper apapun pada rangkaian powernya. Jelas akan lebih praktis dan mudah bukan?

Syarat utama untuk bisa btl power adalah Power yang harus kita gunakan harus stereo atau dua channel. Kenapa harus pakai power stereo? Karena pada out btl ada dua output, maka diperlukan dua rangkaian power yang nanti akan jadi power negatif dan power positif. Nah kedua output speaker dari kedua power ini akan jadi jalur speakernya. Jadi pada power btl, koneksi out speaker tidak menggunakan Ground lagi. Jalur ground speaker sudah digantikan dengan out speaker negatif dari power hasil btl. Semoga tidak bingung ya he..he.. Lanjut. Kit btl ini menggunakan satu ic op amp 4558 yang banyak dipasaran. Ic 4558 inilah yang memisahkan output menjadi out negatif dan out positif. Yang nantinya akan kita konek ke power stereo kita agar menjadi btl. Bagaimana bentuk kit btl yang saya maksud? Berikut gambar kit btl ic 4558 yang banyak dipasaran.


Nah jika sudah tahu gambarnya begini kan lebih enak, jadi kita tinggal beli saja ditoko elektronik seperti gambar tersebut, agar tidak salah beli ya he..he.. Dapat kita lihat ada satu ic 4558, jalur input, jalur out L R, dan jalur supply tegangan (- gnd +). Untuk supply tegangan kit btl ini dapat kita gabungkan menjadi satu dengan tegangan supply power amplfier kita. Jadi lebih praktis kan? Disini masih banyak yang belum tahu cara koneksinya bagaimana? Agar supaya tahu dan tidak bingung lagi, berikut gambar koneksinya.


Daftar komponen :
Trafo = 5A atau sesuaikan kebutuhan
D1,D2,D3,D4 = Dioda 6A atau kiprok sesuai amper trafo atau diatasnya
C1,C2 = 10000UF/80V
POWER = POWER STEREO ATAU 2 POWER MONO
KIT = KIT BTL IC 4558

Anda bisa lihat gambar jalur koneksi diatas. Untuk tegangan supply kit btl disambung jadi satu dengan tegangan supply power amplifier. Jalur out L R btl konek ke input power L R. Kemudian input kit btl jadi input utamanya. Jadi jalur input tidak lagi melalui input power, tapi melalui input kit btl. Mungkin ada yang bertanya, bagaimana cara pasang volume powernya? Potensio volume power dapat kita pasang pada input kit btl. Menggunakan potensio mono 50K. Berikut gambar koneksi cara pasang volume pada kit btl power amplifier.


Anda bisa lihat gambar diatas bagaimana cara penyambungan potensio volume pada kit btl. Untuk mengatur besar kecilnya suara, anda dapat menyetelnya lewat potensio volume ini. Perlu diketahui dan dipahami bahwa pada output speaker btl tetap ada polaritas negatif dan positifnya. Jadi anda tidak boleh sembarangan memasang outputnya. Pada gambar sudah saya beri tanda positif dan negatif pada jalur output speaker power. Jadi jangan sampai terbalik ya he..he.. Lengkap sudah bagaimana cara pasang kit btl pada power amplifier ini. Semoga dapat membantu rekan-rekan kita yang ingin melakukan btl pada power amplifiernya. Semoga bermanfaat.

102 comments:

  1. Terimakasih untuk tutorialnya pak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mas sama-sama. Terima kasih juga sudah berkunjung di blog ini.

      Delete
  2. apa dayanya harus sesuai trafo juga mas.
    misal trafo 10 ampere kecil... 4 set sanken.. kalo tanpa btl kn g mgkn bsa melebihi daya 400 watt karena trafonya g sesuai..
    apa kalo di btl bisa melebihi 400 watt mas dengan trafo minimalis??
    makasih

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Ya ini menurut saya loh mas. Kalau dihitung secara teori memang seperti gak mungkin, tapi dalam prakteknya bisa dicoba sendiri mas perbedaannya.

      Yang jelas daya power btl lebih besar dari daya power mode biasa.

      Delete
  4. Met pagi mas bahar,saya mau ty mas,sya punya power ocl 150 watt stereo,rencana mau pasang kit btl,yg saya tykan cara nyambung tc(stereo)pada kit btl gimana mas bahar,,maaf masih pemulah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena power kalau sudah di btl, maka akan jadi mono. Untuk pemasangan TC stereo, maka out L R dari tc bisa digabung jadi satu pakai R 10K, kemudian gabungan dari Resistor tadi konek in btl.

      Delete
  5. Pagi mas Bahar,mas saya baru merangkai power dengan kit NW.741x2(produk LEGEND MASTER),SANKEN 6set(plus kipas pastinya),trafo 20@/40vac,R basis 10ohm,R emitor 5w 0.22ohm.saya test baru 2 lagu kok panasnya sangat berlebih z mas,untuk suara normal ,saya coba 1 jam z gak mslh,tp panasnya yg bikin takut,ada solusi gak mas?suwun mas

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. Coba sih mas turunkan volt trafonya pakai tegangan 32vct. Apakah masih over panasnya?

      Saya sih belum pernah lihat kit power itu mas. Jadi belum tahu karakternya. Jika masih saja over panasnya, ganti saja drivernya pakai yang lain mas.

      Delete
  7. Masalahnya itu travo toroid mas,jadi cm ada 50v dan 40v,aku jg nyoba kit ini mas,suara sbenernya flat bersih mas,tp sayang panasnya over,o iya untuk R kapur emitor itu kok beda* z,ada yg 0,5.0,22.0,33.0,47. sebenernya yg bagus n tepat yg ukuran berapa mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba saja mas ganti R kapur pakai yang 0,5 ohm/5w. Mungkin bisa lebih dingin mas.

      O ya anda pakai tipe sanken yang seri berapa?

      Delete
  8. Sanken seri tertinggi 1295, memang R kapur berpengaruh z mas misal diganti ukuran gt?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemungkinan berpengaruh mas coba saja.

      Delete
  9. aslmlkm mass..sya punya parametric bell c 40s.slama ini suara bass nya tdk bgus lgi.vol bass nya arah jam 8 langsung pecah bass nya dan suara nya serak.bila bass nya tdk sy pakek suara lagu nya ok aja.TR nya udah ganti sama elco nya juga.tpi gak da prubahan.mhon solusi nya mass.bru bljar elektro nih.slam sukses mass..sy dri aceh timur..trmksh.

    ReplyDelete
  10. Mas bahar kit socl 504 vs blazer itu klebihan sma klemahan e apa mas??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kedua power tersebut belum pernah saya coba mas. Jadi belum tahu kelebihan dan kekurangannya.

      Delete
  11. Kang...bs tdk klo output dari amplix ditmbahin kit speaker protector, klo emang bs pake kit speaker protec yg tipe stereo atou mono???
    Mtursuwon kang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1. Bisa mas.
      2. Kalau amplinya stereo, maka gunakan speaker protektor stereo.

      Delete
  12. Kmrn ada hajatan mas.. nyoba pakai sound ku sbelum sound system yg d sewa dtang..
    Baru d pakai kira2 6 jam powerku panas over smpai bau sangit.. tau bau sangit tk matikan.
    Posisi memang voltase 42v dn pndinginx kecil mas blm tk gnti pndinginx.
    Stelah dngin tk nyalakan lagi.. bass nya lbih bsar dri biasax tp buyar mas g bulet.
    Itu msalahx d tr final atw driverx mas kalo msalx msalahx sperti itu??? Mkasih mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya sih tr drivernya jebol. Tapi tidak menutup kemungkinan tr finalnya juga kena.

      Itu powernya overdrive mas. Terlalu dipaksakan.

      Delete
  13. Assalamualaikum Mas Bahar ngapunten tanya, itu terdiri dua kit PA, untuk menentukan kutup positip dan negativ pada out speaker ditiap kit PA nya bagaimana ya? Klu sy lihat gambar kit satu out speaker sebagai negative dan kit kedua sebagai positive. Matursuwun. Wassalamualaikum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Pertanyaan bagus pak. Sayangnya untuk mengetahui itu anda harus tahu dulu fungsi pin pada ic 4558 tersebut.

      Singkatnya seperti ini, didalam ic 4558 tersebut ada 2 buah input dengan 1 output untuk setiap channel Op amp nya. Yaitu Non inverting input dan Inverting input. Nah disitulah untuk menentukan mana yang out negatif dan mana yang out positif?

      Pada gambar saya diatas sudah saya lakukan penelusuran jalur dulu sebelum saya posting. Jadi pada gambar diatas kutub positif dan negatifnya sudah benar. Tinggal pasang saja sesuai gambar.

      Delete
  14. Nggih Mas Bahar matursuwun share ilmunya, salam sukses selalu. Aamin YRA.

    ReplyDelete
  15. Assalamualaikum, Mas Bahar ngapunten tanya: pertanyaan pertama : apakah jika PA sudah menggunakan speaker protector bisa terjamin keamanannya pada speaker?
    pertanyaan kedua: apakah klu sdh pakai speaker protector sudah gak usah pasang fuse lagi ya di jalur speakernya?
    Sokalnya PA sy out driver PA masuk ke speaker protector dan out S.protector melalui Fuse 4 Ampere baru ke panel out speaker. matursuwun. Wassalamualaikum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam.

      1. Terjamin pak.
      2. Kalau sudah pakai protektor, maka gak perlu dipasang fuse lagi pada jalur speakernya.

      Mungkin anda bertanya, bagaimana jika terjadi konsleting speaker??? Apakah aman? Jawabnya aman pak. Yang saya tahu speaker protektor selain untuk melindungi kerusakan speaker yang disebabkan kerusakan power, juga bisa untuk melindungi short rangkaian. Jika anda gak percaya, silahkan coba shortkan kabel speakernya sesaat, nanti protektor akan otomatis bekerja protek dan otomatis memutus jalur speaker ke power melalui relay. Begitu juga jika ada tegangan yang keluar lewat jalur speaker, maka protektor akan bekerja otomatis memutus jalur speaker terSebut. Dan tetap akan protek terus jika problemnya tidak diperbaiki.

      Delete
  16. Wah mantabbbbbb Mas Bahar matur suwun share ilmunya sangat rinci skali, nambah ilmu ben tambah pinter he he he...sukses selalu mas Aamiin YRA.

    ReplyDelete
  17. Assalamualaikum, Mas Bahar ngapunten tanya lagi,mugo mugo gak bosen ngajari he he he...Mas klu menurut pengalaman sampean selaku praktisi audio, apakah beda yg mencolok karakter suara tone control menggunakan transistor dibandingkan pakai ic. matursuwun. Wassalamualaikum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halus dan kasarnya suara. Bagi yang sudah terbiasa akan tahu karakternya. Yang jelas TC pakai ic suara akan lebih halus daripada TC Transistor.

      Tapi dari sisi tendangan suara, TC Transistor menang pak he..he.. Yah itu menurut saya.

      Karakter vokal midle nya itu yang saya suka. Ada serak-seraknya he..he.. Tapi ya kembali itu masalah selera pak he..he..

      Delete
  18. He he he.... Nggih mas Bahar, sudah sangat jelas. Matur suwun. Sukses selalu mas Aamin YRA.

    ReplyDelete
  19. Assalamualaikum Mas Bahar ngapunten tanya perbedaan definisi yg jelas daripada GAIN, VOLUME dan LEVEL pada perangkat audio itu apa ya? Matur suwun. Wassalamuallaikum

    ReplyDelete
  20. Assalamualaikum, Mas Bahar ngapunten tanya. Apa perbedaan jelas definisi daripada GAIN, VOLUME dan LEVEL pada perangkat audio. Matursuwun. Wassalamualaikum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Untuk penjelasan secara teorinya saya belum paham pak. Tapi menurut saya

      GAIN adalah penguatan sinyal suara input melalui rangkaian op amp. Bisa op amp ic atau transistor. Penguatan disini adalah tingkat kepekaannya atau bisa di bilang pengaturan impedansi inputnya.

      Volume adalah pengaturan sinyal suara input tanpa adanya penguatan terlebih dahulu, sebelum masuk rangkaian op amp atau TC.

      LEVEL adalah pengaturan suara setelah melewati proses op amp atau TC. Tapi disini tidak terjadi penguatan, hanya pengaturan sinyal output dari op amp atau TC saja.

      Jadi perbedaan jelas adalah pada GAIN terjadi penguatan suara oleh op amp. Tapi pada VOLUME dan LEVEL tidak terjadi penguatan suara, hanya pengaturan suara saja, tanpa proses op amp.

      Delete
  21. Assalamualaikum..mas Bahar saya mau tanya bisa nggak power amp ic stk 4132 di btl pakai rangkaian ini..?kebetulan saya punya dua modul power ini..terima kasih sebelumnya Mas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mas. Satu power STK 4132 itu sudah stereo mas. Jadi satu kit BTL untuk satu ic STK4132. Karena satu ic STK4132 tersebut sudah stereo, maka jika pakai kit btl, akan jadi mono.

      Delete
    2. Ya mas sama-sama. Terima kasih juga sudah berkunjung di blog ini.

      Delete
  22. Nggih Mas Bahar sangat jelas dan rinci skali. Matursuwun ngapunten. Sukses selalu mas. Aamiin YRA.

    ReplyDelete
  23. Mas bahar untuk BTL kit power apa harus sama type dan jumlah set TR finalnya. Seumpama yg kanan pake kit 3tingkat dan yang kiri pake SOCL,
    Satu lg mas apa efeknya jika input power mono dikasih out stereo dari parametrik mas. Maturswon

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1. Idealnya dan sangat dianjurkan jika ingin mem btl power adalah kedua power yang akan di btl harus sama spek, jenis power dan jumlah tr finalnya. Mengapa kok harus sama? Supaya hasil suara bisa sempurna dan imbang panasnya di kedua power. Karena pakai satu jenis power dan jumlah tr finalnya yang sama. Tapi jika anda mau mem btl dengan dua power yang berbeda juga gak masalah, bisa saja. Tapi saya tidak menyarankan cara itu, karena hasil suara jelas akan kacau, karena beda karakter suara, kedua power panasnya tidak seimbang.

      2. Tidak ada efek apa-apa mas. Cuma out stereo dari parametrik akan jadi mono, itu saja.

      Delete
    2. Saya tidak bisa bilang mana yang bagus antara power 3 tingkat dan SOCL. Karena kedua power tersebut punya kelebihan dan kekurangan masing-masing mas. Dan kembali lagi, semua penilaian itu tergantung selera masing-masing penggunanya mas.

      Secara singkat perbedaan dasar kedua power tersebut adalah pada karakteristik midlenya. Yang mana power 3 tingkat suaranya lebih midle dari SOCL. Kalau anda tanya bagus mana? Keduanya sama bagusnya, sesuai selera masing-masing.

      R kapur yang biasa dipakai adalah 0,5 ohm/5w. Jika ada yang pakai dengan nilai lain misal 0,22 atau 0,47, menurut saya sama saja, gak ada perbedaan. Kalau pakai satu bisa, kenapa harus diparalel?

      Delete
  24. mas klo untuk kwalitas dan kekuatan antara power 3tingkat sama SOCL bagusan mana maz dan penggunaan R kapur yg bagus pake 0.5/5watt ato pararel 2x0.22/5watt mas matur swon.

    ReplyDelete
  25. Assalamualaikum, Mas Bahar ngapunten tanya, kalau di jalur out speaker PA dikasik Fuse/ sekring apakah ada pengaruh pada suara mas? karena mestinya kan jalur out speaker harus pakai kabel besar, misal 2.5 mm. klu melalui fuse dulu kan fusenya kabelnya kecil mas. matursuwun. Wassalamualaikum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Pemasangan sekering pada jalur speaker pernah saya uji coba dulu, waktu masih main sound system. Maksud hati biar aman, kalau terjadi konslet di jalur speaker, sekering langsung putus. Maksudnya kan seperti itu he..he..

      Tapi benar apa yang anda sampaikan diatas, bahwa jalur speaker harus pakai kabel besar. Apa akibatnya jika saya pasang sekering dulu pada jalur speaker ini he..he..??? Ternyata pak hasil suara sangat beda jauh dengan yang tanpa sekering. Perbedaan sangat terasa pada saat beban puncak atau full power, vol maks, jika dipasang sekering, akibatnya suara ngedrop atau gembret, bahkan kadang sekering langsung putus.

      Terus saya uji coba lagi dengan melepas sekering dan mem baypass nya langsung. Hasil suara langsung josss. Lantang gak ngedrop, bass bulat. Akhirnya sejak saat itu saya tidak pernah memasang sekering lagi pada jalur speaker pak. Benar kata sampeyan, akan mengurangi kualitas suara.

      Karena kabel dalam fuse kecil, maka akan menghambat tranfer suara ke speaker. Hasil suara seperti tertahan. Yah itu pengalaman saya pak he..he.. Bagaimana dengan pengalaman sampeyan pak?

      Delete
    2. Ngih Nas Bahar, terimakasih share pengalamannya, baru pertama nyoba mas. Nanti hasilnya tak kabari hasil perbedaanya. Coro jowone before dan afternya he he he... Suwun Mas salam sukses selalu. Aamin YRA.

      Delete
    3. Ngih Nas Bahar, terimakasih share pengalamannya, baru pertama nyoba mas. Nanti hasilnya tak kabari hasil perbedaanya. Coro jowone before dan afternya he he he... Suwun Mas salam sukses selalu. Aamin YRA.

      Delete
    4. Gak sabar mari subuh tak bongkar PA ku langsung tak bypass out speaker tanpa melalui fuse. Lalu Tessssssss....... Weleh weleh suaranya beda jauuuuhh ..lebih detail clear pokoke lebih pas. Sip mas Bahar matursuwun share pengalamannya. Salam sukses selalu Aamin YRA.

      Delete
    5. Mantap pak. Sik tambah krasan menikmati suara ampli hasil rakitan sendiri he..he.. Lebih maks dan lebih power full ha..ha.. Gara-gara sekering ya Pak? Hal sepele bikin suara jadi beda.

      Pertanyaannya sekarang, pengaman speakernya pakai apa pak he..he..? Jika terjadi konsleting di jalur speaker.

      Delete
    6. Pakai speaker protector mas, beli di delta electronic gedangan. O iya mau tanya lagi, mas Bahar selaku praktisi audio dan hardwarenya, diantara travo PA yg bagus berkualitas merk apa ya mas? Ada dipasaran yg lumayan terkenal: merk BELT, ERA dan SAE. Menurut mas Bahar pilih yg mana? Trimakasih.

      Delete
    7. Kalau jaman saya dulu ketiga merek tersebut semuanya bagus pak. Tapi diantara ketiga merek tersebut yang paling bagus adalah merek ERA.

      Kalau dulu kualitas trafo ERA paling bagus dan murni dayanya. Dan tidak dengung.

      Entah kalau trafo ERA jaman now he..he..? Apakah masih sebagus jaman dulu?

      Delete
    8. Nggih Mas Bahar matursuwun share ilmunya, cuman mau nanya satu lagi nomere sampean sing dikekno aku wis dihapus ya, welleh welleh welleh pole lek ape janjian mampir klu pas liwat pasuruan lak gak iso iki he he he... Suwun

      Delete
    9. Nggeh pak, ngapunten hp saya habis error rusak. Silahkan koment saja pak di blog atau di g+, insyaalloh akan saya balas.

      Delete
    10. he he he.....okey Mas Bahar matur suwun. Sukses Selalu. Aamiin YRA.

      Delete
  26. maz power BTL SOCL yg d suply dg 5A besar elco 6×10.000/100v dn 5set sanken/kit. kira2 mampu untuk brp box salon maz. seblmny matursuwon lg maz bnyk tny!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau pakai trafo 5A besar mentok mampu ngangkat speaker 8 buah. Berarti sekitar 4 box isi dua mas.

      Delete
  27. Gmn cara pasang inputnya supaya bisa Balance mas..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Input yang mana mas, input kit btl atau power?

      Kalau untuk input power, maka itu otomatis seimbang atau balance. Karena out dari kit btl itu sudah seimbang.

      Kalau untuk input kit btl itukan sudah mono mas. Jadi kalau sumber suaranya stereo, ya tinggal kita gabung saja L R nya.

      Delete
  28. Assalamu.alaikum maz bahar
    Ikut tanya misal yg di btl ocl 150 watt tp tr final yg satu jengkolan yg satu tip kira kira bisa tidak?

    ReplyDelete
  29. Assalamualaikum Mas Bahar ngapunten nanya, mohon saran sedang otak atik, sy mencoba merakit mixer satu chanel pakai kit master mixer 3 potensio ( vol-bass-treble) ( dalam satu box) . Urutan pasangnya : mic masuk ke input master mixer 3 potensio lalu out masuk ke kit reverb baru ke PA. Lalu sy gabungkan dengan tonecontrol dari box yg berbeda. Urutan pasangnya VCD masuk ke TC lalu masuk ke PA. Pertanyaannya adalah pertemuan output reverb dan output TC sebaiknya di seri dgn R ukuran berapa ya mas? Matursuwun ngapunten. Wassallamuallaikum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Untuk pertama anda coba dulu pakai Resistor 10K pak. Jika dirasa suara sudah pas, ya sudah gak perlu dirubah lagi.

      Jika suara terlalu kenceng, nilai Resistor bisa diperbesar misal 15K, 22K, dll.

      Jika suara terlalu pelan, maka Resistor bisa diperkecil misal 8K2, 6K8, 5K6, 4K7, dll.

      Bagaimana jika suara yang dihasilkan tidak imbang, misal dominan mic atau musiknya? Anda bisa merubah masing-masing resistor, misal dominan musik, tapi suara mic atau vokal kurang, maka anda bisa cukup menurunkan nilai resistor pada output reverbnya dan Resistor pada output TC tetap.

      Jadi Anda bisa setel seperti itu untuk mendapatkan keseimbangan suara antara musik dan micnya.

      Delete
  30. Waaaaaaahhhhhh mantap mas Bahar, sangat rinci skali wejangan ilmunya. Sukses selalu mas matursuwun Pangeran sing mbales.

    ReplyDelete
  31. Mas Bahar ngapunten, bagaiman klu fungsi R tersebut digantikan dengan potensio? Klu bisa bagaimana cara pasangnya? Matursuwun. Ngapunten.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa pak. Cara pasangnya sama dengan kita pasang volume power pak.

      Jadi posisi potensio menghadap ke kita. Kaki kanan konek ke ground. Kaki tengah konek ke out reverb, dan kaki kiri sebagai out ke power.

      Begitu juga sama pemasangannya dengan yang TC. Setelah dikoneksi keduanya seperti itu, maka kedua kaki kiri potensio diparalel masuk ke input power.

      Delete
    2. Mas Bahar ngapunten banyak tanya, bagaimana misalnya kaki potensio yg dipakai hanya kaki tengah dan kaki kiri saja? Jadi kaki kanan gak usah dikoneksi pke ground? Matursuwun ngapunten.

      Delete
    3. Bisa pak. Maka fungsinya akan seperti Resistor Variabel, cuma biasanya akan muncul dengung jika kaki kiri tidak dikonek ke ground.

      NB: maaf pak itu kebalik kakinya. Yang benar adalah kaki kiri yang konek ke ground dan kaki kanan sebagai output.

      Nanti anda bisa mencobanya sendiri perbedaan antara pakai ground dam tidak. Kalau menurut saja lebih bagus dan senyap jika pakai ground.

      Delete
  32. Siiip Mas Bahar matursuwun wejangan ilmunya. Sukses selalu mas. Aamin YRA.

    ReplyDelete
  33. Assalamualaikum Mas Bahar ngapunten tanya, bagaimana cara pasang dua mic pada satu kit reverb, jadi urutannya mic masuk kit reverb baru masuk ke PA. Matursuwun. Wassalamuallaikum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Paling gampang adalah dengan membagi input micnya menjadi dua pakai Resistor 2K2.

      Delete
  34. nggih Mas Bahar terimakasih share ilmunya.

    ReplyDelete
  35. Assalamualaikum, Mas Bahar ngapunten tanya. Apa beda karakter suara pada power amplifier pakai TR final Sanken dibanding pakai jengkol. Matursuwun. Wassalamualaikum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Kalau menurut saya karakter tr sanken adalah soft, bass, tapi karakter midle kurang.

      Kalau pakai jengkol karakter midlenya ini yang keluar, tapi bass kurang. Cocok sekali buat vokal. Cuma sayang gak bisa high voltage.

      Delete
  36. Ooooooo gitu ya mas, sampun jelas klu gitu. Matursuwun mas Bahar. Salam sukses selalu. Aamiin YRA.

    ReplyDelete
  37. Aku nyemak postingan mas bahar moga dapet ilmunya,swun mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan mas, tapi tolong jangan di publish ulang ya he..he.. Hargai Jerih payah para blogger semuanya atas ide kreatifnya.

      Delete
  38. maz bahar saya pny 2driver socl pas saya pasang mono dan input dr TC stereo suara yg kluar bas mantap tp krang di trible&midle tp pas saya pasang btl suara yg kluar dominan di midle dan trible sdang bass ilang separo kira2 kekurangannya dimana maz pa elco kit btl diperbesar pa dibuatkan travo sendiri. makasi mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya sih gak masalah. Tapi kemarin ada rekan yang coba pakai kit btl, suaranya jadi midle dan bass ilang. Mungkin ada ketidak cocokan antara TC dan kit btl.

      Coba btl pakai kit btl yang lain jenis atau btl pakai resistor.

      Delete
    2. ok maz. barangkali maz punya referensi Kit btl. matur swon mas

      Delete
    3. Yang ada di pasaran cuma ada kit btl ic 4558.

      Kalau mau coba, tapi ngrakit sendiri ya, rangkaian btl pakai transistor. Ketik saja di google, btl transistor.

      Untuk referensi sebenarnya paling gampang pakai kit btl ic 4558, tapi ya itu kadang gak cocok dengan TC nya.

      Atau kalau mau coba, tetap pakai kit btl ic 4558, tapi TC nya yang dirubah, pakai TC yang lain.

      Delete
    4. ok matur swon maz atas saranya tak cobae lg.

      Delete
    5. percobaan btl pke transistor memuaskan mas dng bbrp percobaan
      1. pke 20v 5A bsr mixer parametrik filter bas dan kit btl asli dr gmbar puny pean hsl suara ada kenaikan 1/2 dr power tp bas krng bulat tp smua normal.
      2. spek sma cuman volt saya naikan jd 32volt hasil suara lbi stabil bass bulat tp trible radak pecah
      3. spek sma, tp out btl lansung smbung elco tnp lwat R 1k hsilnya suara lbi plong bhkan pengaturan bas boster di parametrik hrus sya kurangi sma sekali &bas posisi separo trs difilter bass hny naik 2 strip. speker sy pake acr clasic 2x12" dn 2x12" wofer dan 1x10" audac wofer
      makasi atas smua sranya maz moga2 barokah ilmunya

      Delete
    6. Mantap mas. Terima kasih juga atas share pengalamannya, semoga bermanfaat untuk rekan-rekan yang lain.

      Delete
  39. Assalamualikum
    Mhon bantuannya mas bahar saya mau bikin driver 150watt btl..
    Tp yang saya bingung apakah bisa kalau umpama BIAS antra driver satu kesatunya gak sama dan apakah bisa klau umpma DCO belum bisa 0.0v trimksih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jika BIAS selisih sedikit, menurut saya gak masalah. Tidak akan menyebabkan problem suara. Tapi jika perbedaan bias terlalu besar, maka biasanya tr final akan panas sebelah. Tapi selama anda pastikan kedua power dalam keadaan baik dan normal sebelum di btl, menurut saya tidak akan ada kendala mas setelah di btl. Kecuali memang sudah ada kendala sebelum di btl. Ini harus diperbaiki dulu.

      Masalah DCO, idealnya memang 0 volt. Tapi kadang ditemukan DCO ada sedikit, tidak lebih 0,5 volt, maka masih dalam tahap normal mas. Gak masalah.

      Delete
  40. mas seumpama ziner si kit btl itu diganti sama dioda 1A bs gak. sbenarny dioda sm ziner bedanya dimana ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bisa mas. Beda fungsi. Kalau diode untuk menyearahkan tegangan AC menjadi DC. Kalau zener untuk menstepdown tegangan DC menjadi lebih kecil, sesuai tegangan zener.

      Jangan sekali-kali mengganti zener dengan diode biasa, bisa fatal akibatnya. Tegangan bisa loss masuk ke rangkaian dan menyebabkan kerusakan komponen.

      Delete
  41. Mas apa semua kit preamp btl untuk out R-nya untuk jalur negatif speaker? Klo boleh update lagi gimna cara menentukan untuk menentukan jalur negatif speaker. Krna mungkn blum tentu sama untuk semua kit preamp btl yang ada d pasaran.tq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Caranya Anda harus cek jalur pin icnya. Anda harus tahu dulu fungsi pin icnya.

      Jadi intinya ada dua buah opamp. Satu buah opamp mempunyai 2 input yaitu inverting input (-) dan non inverting input (+).

      Nah kedua opamp tadi akan dipecah yaitu satu digunakan untuk input (-) dan satu opamp lainnya untuk input (+). Kemudian kedua input opamp tadi digabung dan dan jadi input btl. Kemudian out kedua opamp menjadi out (-) dan out (+) yang akan masuk ke input power L R.

      Jadi untuk mengetahui mana out negatif (-) dan out positif (+), bisa dilihat dari input opamp tersebut yang dipakai.

      Jika opamp menggunakan inverting input (-), maka out opamp akan jadi negatif (-).

      Jika opamp menggunakan non inverting input (+), maka output opamp akan jadi positif (+).

      Delete
  42. Permisi mas,aku ada 2buah mini power ampli tda7297 yang per-kit nya sudah sistem btl, dengan output speaker +dan- bukan ground lagi karena btl. Apakah masih bisa digabung lagi 2 power itu mas? Matursuwun....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya per-kit nya udah 2 keluaran stereo dgn jalur output +dan-

      Delete
    2. Kalau menurut saya, power yang sudah di BTL, tidak bisa di BTL lagi.

      Meskipun rangkaian tersebut sudah btl, tetap tidak bisa dilakukan btl lagi, meskipun pakai 2 modul.

      Jadi menurut saya proses btl hanya bisa dilakukan pada power biasa (bukan btl) dan masih menggunakan ground pada output speakernya.

      Delete
  43. assalmkm mas bahar mau nanya kl pwer udh di btl apa trafo hrs di ganti misal sblm btl pake 10A dn stlh di btl hrs ganti yg lbh besar Ampernya atau volt nya makasih sblmya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Mohon maaf baru balas.

      Kalau power di btl, gak harus diganti pakai trafo lebih besar dan voltase juga tetap, gak perlu dinaikkan.

      Disitulah keuntungan power di btl, meskipun amper dan voltase trafo tetap, maka daya watt akan bertambah. Cuma harus disesuaikan juga dengan beban speakernya. Misal beban speakernya sedikit, ya gak perlu di btl. Lakukan btl jika memang butuh power besar untuk beban speaker banyak atau besar, misal speaker 15" keatas.

      Delete
  44. ok makasih banyak mss saya tunggu dr kmrn mas jwbnya

    ReplyDelete
  45. asslmkm mas mau nanya klu power yiroshi pake tr sanken 8set tegangan pake 45 volt dr travo 20A bisa ngga dn tr sanken kekuatn maksimal berapa volt trimakasih sblmya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mas. Kalau yang sudah pernah saya coba, mampu pakai tegangan CT 42v dari trafo. Pakai tegangan diatas itu belum coba, kuat apa gak?

      Delete
  46. nanya lg mas klu kit btl di tulistegangan 12v sdangkn kit drivernya pake 35v apakh kit btl bisa di gabungkn dg kit drivernya apa ada komponen yg di rubah di tutoril yg saya liat tegangan gabung sama drifer

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada banyak macam kit btl mas. Kalau memang ada tulisannya 12v, maka harus disupply tegangan 12v.

      Kalau kit btl diatas memang gak ada keterangan voltasenya. Tapi memang didesain bisa konek langsung ke tegangan power, tanpa perlu penambahan komponen. Saran saya sih biar mudah, cari saja jenis kit btl seperti gambar saya diatas. Supaya bisa konek langsung ke tegangan 35v power. Tanpa perlu penambahan komponen.

      Delete
  47. Mas bahar kalo trafo 2 A tegangan 18vac bisa gak buat suplay btl

    ReplyDelete
  48. Pk btl ic sama transistor mna lebih bagus?

    ReplyDelete
  49. kang maaf mau nanya nih.aku punya kit yiroshi 2 buah mono.rencana mau kubuat stereo.gimana cara penyambungannya...???? apa fungsi steffer di kit driver.....??? tolong referensinya kang yg cocok steffer buat 2 buah kit yiroshiku..klau bisa kang petunjuk pake 1 dan 2 travo ya...maaf klau terlalu panjang.dan.susah di mengerti pertanyaannya...sukses selalu ya kang dan tanks sebelumnya...

    ReplyDelete