Saturday, October 12, 2019

Mengenal Sistem Quasi Complementary Amplifier

Alhamdulilah. Pada kesempatan kali ini masih diberikan waktu, kesehatan dan kekuatan untuk membuat artikel kembali yang bermanfaat untuk rekan sehoby semuanya. Posting kali ini mari kita mengenal jenis power amplifier dengan sistem quasi complementary amplifier. Apa itu sistem quasi complementary amplifier? Yaitu sebuah rangkaian amplifier yang menggunakan satu jenis transistor final saja. Bisa menggunakan transistor NPN saja atau transistor PNP saja. Posting ini juga sebagai janji saya kepada rekan-rekan yang dulu pernah bertanya mengenai power amplifier sistem quasi complementary atau power amplifier dengan tr final satu jenis. Sebelum membahas lebih jauh kesana, mari kita berkenalan dulu sama si quasi ini he..he..  Simak lebih lanjut.

Pada awal ditemukan transistor dulu, masih hanya ada satu jenis transistor yaitu jenis NPN saja. Karena transistor jenis PNP belum ditemukan kala itu. Transistor pertama kali ditemukan tahun 1947 oleh Jhon Bardeen, Walter Brattain dan William Shockle. Mereka waktu itu baru menciptakan transistor berjenis NPN. Belum ada transistor jenis PNP. Akibatnya jikalau pun ada transistor jenis PNP, maka harganya akan sangat mahal. Sehingga pada waktu itu kebanyakan power amplifier menggunakan transistor final berjenis NPN saja atau yang disebut sebagai Quasi Complementary amplifier. Mereka waktu itu masih kesulitan untuk menciptakan transistor berjenis PNP. Sehingga transistor jenis PNP harganya menjadi sangat mahal.

Agar harga amplifier menjadi terjangkau, maka dibuatlah amplifier dengan menggunakan transistor NPN semua. Output amplifier yang transistor finalnya menggunakan satu jenis transistor dinamakan Quasi Complementary. Pada jaman sekarang sudah sangat mudah untuk membuat transistor daya besar, baik jenis NPN maupun PNP. Harga transistor final yang berpasangan atau complementary juga sudah sangat murah. Maka jenis power amplifier dengan sistem quasi complementary juga semakin ditinggalkan dan dilupakan.

Namun ada kalanya kita mempunyai transistor daya bekas yang pasangannya sudah mati. Sehingga menyisakan hanya satu jenis saja transistor, baik NPN saja atau PNP saja. Daripada tidak ada gunanya, lebih baik dibuat sebuah amplifier dengan sistem quasi complementary  ini. Sehingga transistor final yang pasangannya mati dan tinggal hanya satu jenis saja, masih bisa dimanfaatkan sebagai tr final power amplifier. Dan hasilnya pun tidak kalah dengan power amplifier dengan tr final pasangan atau complementary. Kita akan berkenalan dasarnya dulu, sebelum ke prakteknya. Berikut adalah gambar sistem dasar quasi complementary amplifier. Menggunakan satu jenis transistor final NPN saja.


Silahkan lihat gambar diatas, transistor final menggunakan satu jenis transistor NPN 2SC3280. Transistor final bisa menggunakan tipe lain misal 2N3055, C5200, C2922, dll saja, tanpa perlu menggunakan transistor pasangannya. Konsep atau sistem quasi NPN diatas yang sering dipakai untuk rangkaian power amplifier. Cara kerja rangkaian adalah transistor Tip41 dan C3280 membentuk konfigurasi double emitter follower. Sedangkan transistor Tip42 dan C3280 bawah, sebagai Complementary Feedback Pair (CFP) atau Sziklai. Konsep dasar ini tentu saja masih ada cacat suara. Maka dari itu diperlukan komponen tambahan untuk mengurangi cacatnya.

UPDATE 13/01/2020
Ada komentar blog masuk menanyakan, apakah power dengan menggunakan sistem quasi diatas bisa diparalel? Jawab, bisa. Bagaimana cara paralel power quasi diatas? Sebagai jawaban dari komentar diatas, maka saya update untuk postingan ini dengan menambahkan gambar paralel tr final power quasi ini. Sebenarnya untuk cara paralel tr final pada power quasi, sama saja dengan paralel tr final pada umumnya. Cuma memang ada perbedaan tata letak komponen tr final, karena menggunakan tr final yang sejenis. Jadi koneksi kaki B C E nya berbeda pada power quasi dan pada power umumnya. Mungkin karena perbedaan koneksi inilah, beberapa rekan masih bingung dan belum tahu cara paralel pada power quasi itu bagaimana? Berikut dibawah ini adalah gambar paralel tr final pada power quasi.


Anda bisa lihat gambar diatas adalah paralel tr final pada power quasi. Sama saja dengan paralel tr final power pada umumnya. Diatas adalah contoh paralel menggunakan tr final tipe NPN yang sama semuanya. Untuk tr final, Anda bisa menggunakan seri yang lain, selain diatas. Asal pemasangannya benar, maka gak masalah. Karena tr final diparalel, maka pada setiap kaki basis tr final dipasang resistor 10 ohm. Agar arus yang masuk ke semua tr final bisa seimbang dan panas dari tr final bisa merata. Silahkan disimak dan diteliti gambar diatas, agar Anda tidak keliru cara paralel tr final pada power quasi diatas. Semoga bermanfaat.

26 comments:

  1. mas bisa pesan pcb ampli sistem quasi ini. yg cuma pake npn saja. mksh sblmnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum mas. Ini prosesnya masih panjang. Untuk sementara nanti saya buat skema dan modifnya dulu. Untuk next posting berikutnya.

      Delete
    2. siap mas, ditunggu updatenya

      Delete
  2. Mau Nanya mas Bahar...
    Apmli yg menggunakan TR vs yg menggunakan IC suaranya bagusan yg mana ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertanyaan ini perlu diperjelas dulu maksudnya.

      Apakah ampli yang menggunakan TR adalah ampli yang semuanya menggunakan TR full. Mulai dari penguat pertama hingga akhir?

      Apakah ampli yang menggunakan IC adalah ampli yang menggunakan ic power amplifier, misal ic power TDA2050, STK, dll. Jadi komponen IC yang memang untuk power amplifier?

      Atau apakah power yang menggunakan IC adalah power yang menggunakan IC opamp pada penguat pertama saja? Dan lainnya, tr driver dan final tetap pakai TR?

      Anggap saja ada 3 pertanyaan seperti diatas ya. Mana hasil suara yang lebih bagus dari ketiga jenis power diatas?

      Menurut saya dari ketiga jenis power diatas, suara bisa sama bagusnya. Tergantung dari si perakit powernya. Tapi kalau dari segi kualitas pabrikan, maka power yang khusus menggunakan ic power, misal TDA2050, STK, dll. Itu lebih akurat dan detail hasil suaranya, karena sudah di setting dari pabrikan, dan dikemas dalam satu chip IC.

      Tapi bukan berarti kedua jenis power lainnya, gak bisa menyamai hasil suara ic power. Jawabnya, bisa saja.

      Jadi kesimpulan menurut saya, ketiga jenis power diatas, bisa saja hasil suara menyamai atau sebanding dengan power lainnya. Jadi bisa sama-sama bagusnya. Nah sekarang tinggal pilihannya, tergantung selera masing-masing.

      Delete
    2. Quote ("Menurut saya dari ketiga jenis power diatas, suara bisa sama bagusnya. Tergantung dari si perakit powernya"). Bener sekali Mas, kemaren saya dapet power bener2 low noise dan suaranya natural, setelah bibongkar cuma pake mylar dan tr standar. Nah itu td tergantung SIPERAKITnya. CMIIW

      Delete
  3. Met malam mas, apakah bisa tr finalnya di paralel, kalo bisa bagaimana skemanya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mas. Sama dengan power pada umumnya. Tinggal konek kaki basis dengan basis, kemudian kaki colector dengan colector. Kemudian kaki emitor konek dengan kaki emitor, tapi lewat R kapur dulu. Nanti akan saya update untuk gambarnya.

      Delete
  4. Apakah itu berlaku pada ampli merek t*a mas? Ampli tertulis 25wat,dengan 2buah tr c5198 maksud saya mau saya bikin minimal 75/100wat, apakah ada yang harus di rubah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah saya update untuk cara paralel tr final power quasi diatas. Untuk Amplifier T*A selain menambah tr final juga harus ada perubahan di trafo OT nya. Kalau hanya sekedar menambah tr final, maka bedanya tr final akan lebih dingin. Mungkin saja bisa menambah watt power, tapi kalau trafo OT nya tetap, kemungkinan outputnya juga akan tetap sama. Silahkan dicoba saja dulu dengan memparalel tr finalnya dan amati hasil suaranya. Apakah ada peningkatan performa dari power tersebut sebelum dan sesudah diparalel tr finalnya?

      Delete
  5. Terima kasih mas Bahar atas penjelasannya....

    Mau nanya lagi nih mas...
    Mengenai catu daya Amplifier yg simetris dan yang tunggal...
    Dari keduanya Itu ada pengaruh ke kualitas suara yang dihasilkan ngk mas ?
    Terima kasih!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau masalah perbedaan catu daya atau supply tegangan pada power amplifier, jelas akan mempengaruhi hasil suara. Untuk power dengan tegangan tunggal kebanyakan dipakai pada power class A. Power jenis ini hasil suaranya masih belum bisa bersih dibandingkan power class AB. Kalau power yang menggunakan tegangan simetris kebanyakan umumnya adalah power class AB. Meskipun ada juga power class lainnya yang menggunakan tegangan simteris, misal power class D dan lainnya. Hasil suara power dengan simetris jelas lebih bagus dan jernih. Dan biasanya kebanyakan power dengan tegangan simetris mempunyai daya watt yang besar pula.

      Delete
    2. Sekali lagi Terima kasih mas Bahar atas pencerahannya...
      Karena selama ini saya belum pernah mencoba yang simetris...
      Saya baru belajar merakit Yg kecil kecilan saja mas...
      Paling paling La4440 atau Tda 2030 2050 Itu pun dengan Supply tegangan tunggal...

      Delete
    3. Untuk power ic TDA2030 dan TDA2050 itu bisa menggunakan 2 versi tegangan. Yaitu rangkaian dengan menggunakan versi tegangan tunggal dan versi tegangan simetris. Untuk hasil daya wattnya, maka rangkaian power dengan tegangan simetris daya wattnya akan lebih besar, daripada versi rangkaian tegangan tunggal.

      Delete
  6. Makasih mas, atas penjelasannya, barangkali mas bahar punya skema trafo ot, mohon di share ya mas, makasih

    ReplyDelete
  7. Komponin tambahan utk mengurangi cacat suara kayak apa mas mohon dijlaskan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa pakai compressor, bisa memperbaiki cacat suara karena over dan menghilangkan feedback pada mic.

      Delete
  8. Alhamdulillah ternyata mas Bahar sudah pernah bahas PA Quasi. Sayanya yg kelewat nyimaknya. Saya mau tanya kalo PA quasi 60 watt bisa mas ditambah paralel transistor yg pake tip31 semua, spt sudah dijelaskan diatad. Tentu itu bisa nambah watt powernya ya mas..

    Colek juga sahabat Ade Tronic, yg sudah koment di atas. Sama, saya,juga belajar ampli, baru kelas ic la4440 lanjut ampli 60 w quasi ini. Dan malah pengen belajar rakit tda2050 sambil mohon bisa dibimbing mas Bahar..

    ReplyDelete
  9. Untuk drivernya bagamana om bahar ,,apakah bisa pakai driver ocl,safari dsb dng final quasi

    ReplyDelete
  10. Selamat sore Mas Bahar,
    Saya ada ampli mobil dengan IC final TA8210AH,ic tersebut kan udh bride di dalamnya kemudian saya brigde di outputnya untuk drive subwoofer 2 coil yg masing2 impnya 4ohm.apakah aman mas cara saya ini?
    Trimakasih Mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setahu saya, jika ic power TA8210AH outnya sudah bridge, seharusnya tidak bisa di bridge lagi di outputnya. Karena output bridge sudah tidak pakai ground, tapi sudah menggunakan out dari masing-masing power, bagaimana bisa di bridge lagi? Ini yang masih membuat saya bingung he..he..

      Masalah speaker subwoofer 2 coil, sebenarnya fungsinya untuk mengatur impedansi, dengan cara diseri atau diparalel kedua spul tersebut. Bukan berarti kedua spul tersebut dipakai untuk dua output power. Cara ini jelas bahaya untuk speakernya, bisa terbakar spulnya. Jadi cara yang benar adalah dihubung seri atau paralel kedua spul tersebut, untuk mendapatkan impedansi yang diinginkan. Tapi hanya untuk satu sumber output power saja. Bukan dua sumber output power konek ke kedua spul.

      Delete
  11. Mas.klo tr final d716 di paralel dengan tip 3055 bisakah?.mohon pencerahannya.terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa, gak masalah. Tr D716 dan TIP3055 hampir sama wattnya.

      Delete