Sunday, March 15, 2020

Koneksi Star Grounding Amplifier Dengan Tone Control

Alhamdulilah. Next posting kali ini adalah bagaimana koneksi star grounding amplifier dengan tone control. Banyak komentar masuk menanyakan bagaimana jalur pengkabelan star grounding power amplifier yang sudah dilengkapi dengan tone control? Disini akan saya jelaskan beberapa koneksi tone control berdasarkan pengambilan tegangan supplynya. Ada yang dengan cara mengambil tegangan dari tegangan supply utama power amplfier, kemudian di step down dengan rangkaian ic regulator 7815/7915. Ada yang menggunakan 2 trafo untuk power amplifier dan tone control secara terpisah. Terakhir ada juga yang menggunakan tegangan extra di belakang trafo untuk supply tone control. Bagaimana caranya? Simak lebih lanjut.

Pada posting sebelumnya juga pernah saya bahas koneksi star grounding power amplifier. Tapi hanya untuk power amplifier saja, tanpa ada tone controlnya. Kali akan saya fokuskan pada koneksi star grounding amplifier dengan tone control. Banyak yang masih bingung koneksi groundingnya bagaimana? Berikut dibawah ini beberapa contoh koneksi star grounding amplifier dengan tone control.


Gambar diatas adalah koneksi star grounding dengan tone control menggunakan tegangan supply dari tegangan supply utama power amplifier. Tegangan supply tone control mengambil dari tegangan utama dari power amplifier. Tegangan supply dari amplifier diturunkan dahulu dengan rangkaian penurun tegangan ic regulator 7815 dan 7915. Cara ini terbilang sangat simple, karena hanya menggunakan satu trafo tanpa membuat rangkaian psu lagi untuk tone control. Tapi cara ini hanya bisa untuk tegangan supply amplifier yang tidak terlalu tinggi, maksimal ct 32v dari trafo. Karena jika tegangan dari trafo terlalu tinggi, maka hasil tegangan DC nya juga akan semakin tinggi. Ic regulator 7815/7915 tidak mampu untuk tegangan tinggi, maksimal 2x tegangan ic regulator tersebut. Jika pakai ic 7815/7915, maka tegangan input supplynya hanya bisa sampai 30vdc. Walaupun bisa dimaksimalkan pakai tegangan ct 42vdc, tapi kondisi ic regulator bisa sangat panas. Maka dibutuhkan heatsink pendingin untuk menurunkan panas ic regulator. Tapi jika tegangan terlalu tinggi, maka ic bisa rusak. Jika memang tegangan supply power amplifier terlalu tinggi, maka bisa pakai cara kedua, yaitu memakai trafo sendiri secara terpisah.


Gambar diatas koneksi star grounding menggunakan trafo sendiri untuk supply tone control. Dengan memakai dua trafo untuk power amplifier dan tone control secara terpisah, maka tegangan tone  control bisa pakai tegangan lebih rendah. Sehingga kinerja ic regulator 7815/7915 tidak terlalu panas. Untuk koneksi star grounding dirangkai secara terpisah setiap psu. Grounding psu tidak disambung jadi satu di power supply. Jadi psu dirangkai sendiri-sendiri untuk amplifier dan tone control. Penggabungan ground terjadi di titik input dan output rangkaian lewat kabel scerem. Jadi Anda bisa membedakan antara menggunakan trafo jadi satu dan trafo sendiri secara terpisah. Jika pakai trafo sendiri terlalu banyak memakan tempat dan biaya, maka bisa coba cara ketiga, yaitu menggunakan tegangan supply dari tegangan extra trafo dibelakang trafo.


Gambar diatas adalah gambar koneksi star grounding menggunakan tegangan supply dari tegangan extra trafo untuk tone control. Cara diatas sama saja dengan menggunakan trafo sendiri untuk tone control. Untuk koneksi tegangan extra trafo ada yang tegangan nol dan ct, tergantung trafonya. Setiap trafo mempunyai tegangan extra berbeda-beda, ada yang tegangan nol dan ada yang ct. Jika tegangan extra nya adalah tegangan nol, maka bisa dirangkai sesuai gambar diatas. Karena gambar diatas menggunakan jenis tegangan extra nol. Untuk koneksi groundnya sama dengan gambar sebelumnya, yang pakai trafo terpisah. Ground psu tidak boleh digabung di rangkaian power supply. Rangkaian psu dirangkai sendiri secara terpisah, untuk tone control dan power amplifier.

4 comments:

  1. Mas mau tanya power ampli saya saat dimatikan kok terdengar duk lebih dari sepuluh kali suaranya memantul seperti bola yang dijatuhkan ..bagaimana mengatasinya ya mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu power amplinya dilengkapi aksesoris apa saja mas. Tone control, apa lagi? Atau hanya power saja. Kemudian untuk supply tegangannya pakai 1 trafo atau 2 trafo, untuk power dan aksesoris.

      Delete
  2. Itu hanya power saja mas dan pakai satu trafo ..saya pakai driver socl 506 merknya sniper..apakah kitnya gagal produk ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gagal produk sih harusnya gak mas. Tapi hasil suaranya normal ya? Cuma kalau dimatikan saja keluar suara duk-duk nya. Kemungkinan ada komponen yang salah pasang, tapi untuk itu harus dicek dulu. Jika memang kesulitan, ganti saja drivernya dengan yang baru. Kalau bisa produk selain sniper. Buat perbandingan saja mas.

      Delete